Jakarta, CNBC Indonesia – Sejalan dengan restrukturisasi yang telah berjalan setahun terakhir, PT Pertamina (Persero) telah berhasil menekan cost inventory menjadi 47,9 juta barel atau setara dengan dengan US$3,1 miliar. Sebelumnya, 2020 totalnya sebesar 80 juta barel atau setara US$5,2 miliar. Sehingga terdapat penurunan biaya 40 persen atau US$2,1 miliar yang dapat digunakan untuk aktivitas lainnya.…