Sejarah Nama Indonesia, Ternyata Ahli Etnologi Jerman Pencetusnya

by
Sejarah Nama Indonesia, Ternyata Ahli Etnologi Jerman Pencetusnya thumbnail
Potret rakyat Indonesia sedang mengawal jalannya kemerdekaan tahun 1945. Terlihat beberapa atribut yang mengacu pada penamaan Indonesia, seperti bendera dan spanduk. Foto: Receive/Ist

Sejarah nama Indonesia sangat menarik untuk ketahui asal-usulnya. Terlebih tokoh siapa saja yang berperan dalam pemberian nama negara ini.

Menjelang proklamasi kemerdekaan Indonesia berlangsung, para the founding fathers bangsa ini mengalami kegalauan.

Mereka bingung calon negara baru yang akan datang mesti beri nama apa. Namun berdasarkan beberapa catatan sejarah politik di Hindia Belanda, penyebutan nama Indonesia begitu sering.

Akhirnya beberapa orang penting dalam proklamasi kemerdekaan merundingkan ulang, nama apa yang cocok dengan negaranya kelak, namun berdasarkan apa yang sudah terjadi, mereka memutuskan untuk memberinya nama Indonesia sebagai nama negaranya hingga saat ini.

Namun apakah Anda tahu, sebelumnya nama Indonesia itu penemunya siapa?

baca juga: Sejarah Penyusunan Teks Proklamasi, Kediaman Orang Jepang Jadi Tempatnya

5 Asal-Usul Sejarah Nama Indonesia

Artikel ini akan mengajak anda untuk mengetahui tentang lima penemuan terkait nama Indonesia untuk pertama kalinya.

Pelarangan Berpolitik bagi Pribumi

Terbentuknya nama Indonesia ternyata sejak adanya pelarangan berpolitik bagi kaum pribumi oleh pemerintah kolonial Belanda saat itu.

Banyaknya selebaran pamflet dan spanduk menyambut tokoh politik pribumi dengan sebutan Indonesia.

Beberapa surat kabar pribumi milik Indische Partij (sebuah organisasi politik pertama oleh tiga serangkai : Ki Hadjar Dewantara, Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo, dan Douwe Dekker) sering kali menuliskan nama Indonesia sebagai nama negara mereka di masa yang akan datang.

Namun seiring perkembangan politik ke arah yang lebih radikal, pemerintah kolonial tidak ingin mengambil risiko yang tinggi.

Maka, pada saat itu pula segala bentuk organisasi politik yang ada di Hindia Belanda harus musnah, dan pengasingan para pemimpinnya sangat perlu waktu itu.

baca juga: Peran Pengusaha Kretek Bagi Perkembangan Organisasi Islam di Kudus Abad 20

Lahirnya Indische Partij

Kelahiran Indische Partij ternyata ada yang menyebut sebagai salah satu penyebab nama negara kita hingga saat ini. Tidak saja dalam urusan politik, sejarah nama Indonesia merupakan kajian Ilmiah orang-orang barat terkait penamaan Nusantara yang sesungguhnya.

Lahirnya Indische Partij yang mana mereka adalah orang-orang cerdas dan memiliki tingkat intelektualitas tinggi membuat nama Indonesia cepat muncul dan masyhur di masyarakat umum.

Mereka juga terkadang menggunakan organisasi ini sebagai sarana pendidikan masyarakat untuk menghadapi kolonialisme Belanda di masa yang akan datang.

Dengan demikian nama Indonesia tidak akan asing lagi terdengar oleh masyarakat, meskipun di pedesaan dan pelosok negeri.

Sebab, para pemimpin Indische Partij sering mengajak rakyat untuk mengetahui arti dari semboyan “Indonesia Merdeka”, dan “Hindia Lepas dari Holland”.

Hal ini sebagaimana ungkapan Walentina Waluyanti Dejonge dalam bukunya yang berjudul, “Soekarno Hatta bukan Proklamator Paksaan” (2015 : 34).

Penemuan Ahli Purbakala asal Jerman

Menurut sumber yang sama, penamaan Indonesia untuk pertama kalinya ada di muka bumi ini yaitu karena penemuan ahli purbakala Jermana bernama Jordan.

Ia adalah seorang dosen sekaligus peneliti ahli kepurbakalaan di salah satu Universitas di Jerman.

Jordan pernah mengemukakan penemuannya terkait penamaan Indonesia kepada Soekarno. Lelaki sebaya lulusan ITB yang kelak jadi Presiden pertama Indonesia itu pun masih ingat bagaimana Jordan menyampaikan penemuannya itu.

“Studi khusus yang kami lakukan, yaitu kepulauan Nusantara yang ada di Hindia Belanda. Kami memiliki ketertarikan yang tinggi untuk melakukan penelitian ini karena kepulauan Nusantara secara geografis berdekatan dengan India,” katanya.

Kemudian, kata Jordan, kami menemukan istilah ilmiah untuk memberikan nama berdasarkan pada nama Yunani, karena Nusantara terdiri dari pulau-pulau, maka disebut dengan “nesos”.

Sehingga nama Indonesia itu kami serap dari gabungan antara “Idus” dan “nesos”.

Asal Nama Indonesia Menurut Bung Hatta

Berbeda dengan Soekarno yang menyebut sejarah nama Indonesia berasal dari seorang ahli purbakala Jerman bernama Jordan.

Sebab, menurut Bunga Hatta nama Indonesia ditemukan pertama kali oleh seorang Etnolog tersohor dunia bernama Logan atau James Richardson Logan.

Bung Hatta menyebut Logan sebagai orang pertama yang menggunakan nama Indonesia dalam berbagai karangannya, seperti “The Indian Archiapelago and Eastern Asia yang terbit dalam Journal of The Asiatic Society of Bengal (1847-1859).

Selain Logan, Hatta juga mengusulkan nama Profesor Adolf Bastian (1826-1905) dalam salah satu karangan ilmiahnya yang menggunakan nama Indonesia berjudul “Indonesia orde die Inseln des Malayschen Archiapelago (1884-1889).

Adapun yang menarik dari penelitian Prof. Bastian ini adalah, pengungkapan luas wilayah Indonesia yang sesungguhnya.

Ia menyebut kepulauan Indonesia meliputi daerah yang sangat luas, yaitu mencapai Madagaskar Barat hingga Pulau Morfosa dari Timur, dan Nusantara sebagai pusatnya.

Kesepakatan Kaum Pergerakan

Masih menurut Bung Hatta, nama Indonesia sebetulnya dipakai sebagai nama negara Hindia Belanda berdasarkan pada kesepakatan bersama dari kaum pergerakan.

Nama ini menjadi kata politik bagi daerah yang dulunya resmi bernama Hindia Belanda.

Selain itu, Hatta juga menegaskan nama Indonesia dapat dipertahankan dengan alasan ilmu hukum negara. Sebab, sejak tahun 1922 kata “daerah koloni” sudah dihapuskan dan diganti dengan subjek hukum yang memaknai namanya sendiri.

Oleh sebab itu, kata Hindia Belanda sudah tidak dapat dipertahankan lagi karena pengertian ini mengandung arti tanah-tanah seberang (jajahan).

Nama Hindia Belanda Sudah tidak Cocok

Setelah menemukan istilah Indonesia dari berbagai penelitian, akhirnya nama Hindia Belanda tidak lagi cocok.

Hal ini karena nama tersebut identik dengan wilayah koloni Belanda yang berarti merdeka. Begitulah sejarah nama Indonesia yang perlu kita pahami sebagai penerus bangsa. (Erik/R6/HR-Online)

Read Extra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *