Ini Jeroan 2 Raksasa ‘Penerus’ Gagal Bayar Evergrande, Parah?

by
Ini Jeroan 2 Raksasa 'Penerus' Gagal Bayar Evergrande, Parah? thumbnail

Foto: Infografis/ Ini 2 Raksasa ‘Penerus’ Gagal Bayar Evergrande / Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia – Krisis likuiditas oleh perusahaan real estate China, Evergrande terus meluas. Bahkan dua raksasa properti juga kena imbas dari masalah itu.

Salah satunya adalah Fantasia Holdings yang mengalami gagal bayar (default) pembayaran kupon obligasinya. Kabarnya perusahaan tidka mampu membayar obligasi yang telah jatuh tempo pada Senin (4/10/2021).

Nasib yang sama kemungkinan juga akan dialami oleh Sinic Holdings. Perusahaan tersebut sedang mengalami likuiditas parah serta kemampuan membayar utang yang terbatas.

Dikabarkan pula anak perusahaan lokal Sinic gagal membayar bunga sebesar US$38,7 juta atau sekitar Rp 533 miliar (kurs Rp 14.300/ US$). Ini terjadi pada dua obligasi pada mata uang yuan yang jatuh tempo 18 September lalu.

Berikut penjelasan mengenai dua raksasa properti tersebut:

Fantasia Holdings

Fantasia Holdings didirikan tahun 1998, serta telah terdaftar di papan utama Bursa Efek Hongking dengan kode saham 1777. Perusahaan berkantor pusat di Shenzhen, Provinsi Guangdong.

Bisnis pengembangan real estate berada di sejumlah kota, yakni pada kota inti tier 1 dengan PDB di atas US$300 miliar serta kota tier-2 PDB US$68-US$300 miliar. Selain itu juga ada home metropolitan seperti Bigger Bay Space Guangdong-Hong Kong-Makau.

Anak usaha Fantasia, Color Lifestyles Providers and products Community Co., Ltd telah diperdagangkan publik. Menurut Fantasia, perusahaan telah jadi penyedia operasi layanan masyarakat terbesar yang ada di dunia.

Kapitalisasi pasar perusahaan mencapai HK$3,23 miliar atau Rp 5,91 triliun (kurs Rp 1.828/HK$). Hanya dalam waktu satu bulan saham perusahaan turun hingga 21%.

Hingga akhir Juni 2021, total aset perusahaan masih lebih besar dari kewajiban hutang. Serta aset lancar perusahaan yang masih lebih besar dari kewajiban jangka pendek, ungkap laporan keuangan intervening time.

Disebutkan aset lancar senilai 79,99 miliar atau Rp 176,70 triliun (kurs Rp 2.207/yuan). Perusahaan memasukkan rumah dan properti siap jual jadi aset lancar, nilainya hampir setengahnya atau 38,60 miliar yuan.

Sementara untuk kewajiban jangka pendeknya perusahaan senilai 49,63 miliar yuan atau Rp 109,57 triliun.

Sebagai informasi, apabila properti siap jual tidak masuk dalam kelompok aset lancar maka kewajiban jangka pendek perusahaan lebih besar lagi. Ini juga lebih besar dari jumlah kas dan setara kas perusahaan.

Sementara itu dalam paruh pertama pendapatan perusahaan naik menjadi 10,80 miliar yuan. Labar bersihnya juga naik menjadi 152,75 juta yuan.

Untuk saham perusahaan dikuasai oleh Fantasy Pearl, Ice Apex dan TLC Abilities Community Corporation.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *