Bos Amazon Sebut Video Sport Jadi Masa Depan Bisnis Hiburan

by
Bos Amazon Sebut Video Sport Jadi Masa Depan Bisnis Hiburan thumbnail

Jakarta, CNBC Indonesia – Raksasa e-commerce Amazon telah lama berjuang untuk membuat produk online recreation andalannya. Perusahaan menyebutkan bisnis recreation memiliki masa depan yang cerah, dan memiliki potensi besar dalam jangka panjang. Hal ini diungkapkan oleh CEO Amazon Andy Jassy dalam sebuah konferensi teknologi.

Dilansir dari The Strait Times, pernyataan ini dinilai sangat berani untuk sebuah perusahaan yang hampir satu dekade berkutat membuat sebuah produk unggulan. Perusahaan juga baru saja memperbarui komitmennya untuk bisnis movie dalam bentuk akuisisi Metro-Goldwyn-Mayer senilai US$ 8,45 miliar.

Seminggu yang lalu, Amazon merilis Fresh World, sebuah recreation online komputer tentang pemanah dan pengguna kapak yang menjajah di tanah mitologi. Jassy mengatakan peluncuran tersebut memiliki awal yang baik dan memiliki beberapa juta pemain aktif sehari.


Minat dari para gamer dan dari pemirsa di situs web streaming langsung Amazon Twitch telah bertahan selama seminggu terakhir, dan empat ulasan online pertama umumnya positif, dengan skor rata-rata 81% di situs web agregator Metacritic.

Bahkan sebelum Jassy menjadi CEO pada bulan Juli, dia mengawasi upaya Amazon untuk masuk ke online recreation. Divisi yang memulai debutnya pada 2012 ini menghadapi gejolak selama bertahun-tahun.

“Ada banyak artikel yang ditulis, orang-orang mengatakan hal-hal seperti, Amazon tahu bagaimana membangun segalanya kecuali recreation, mengapa mereka tidak bisa membuat recreation?” kata Jassy. “Dibutuhkan beberapa sebelum Anda menemukan pukulan, atau beberapa, tetapi mereka tidak kehilangan tekad.”

Amazon merilis judul online recreation besar pertamanya Crucible pada Mei 2020. Itu disambut dengan ulasan tajam dan dengan cepat perusahaan menghapus sepenuhnya Crucible setahun yang lalu dan memberikan pengembalian uang kepada pelanggan.

Setelah sambutan hangat, pendiri Amazon, Jeff Bezos segera menyatakannya sebagai kemenangan. “Setelah banyak kegagalan dan kemunduran dalam permainan, kami sukses,” tweet mantan CEO pada hari Jumat, tiga hari setelah rilis. “Jangan menyerah tidak peduli betapa sulitnya itu.”

Dia kemudian memposting tautan ke kisah Bloomberg dari Januari yang merinci kegagalan perusahaan dalam permainan.



[Gambas:Video CNBC]



(rah/roy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *