Biden Ngamuk soal Bom Afghanistan, Janji Balas Dendam

by
Biden Ngamuk soal Bom Afghanistan, Janji Balas Dendam thumbnail

Foto: Biden gelar pesta di gedung putih. (AP/Patrick Semansky)

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berjanji memburu para pelaku bom bunuh diri di bandara internasional Hamid Karzai, Kamis (26/8/2021). Kejadian itu tak hanya menewaskan puluhan warga sipil tapi juga belasan tentara Amerika di Kota Kabul, Afghanistan.

“Kepada mereka yang melakukan serangan ini serta siapa pun yang ingin membahayakan Amerika, ketahuilah ini, kami tidak akan memaafkan. Kami tidak akan melupakan. Kami akan memburu Anda dan membuat Anda membayar,” ancam Biden dikutip dari AFP, Jumat (27/8/2021).


Dalam pidato serius dari Gedung Putih, Biden mengatakan prajurit yang tewas adalah pahlawan. Ia juga mengatakan misi mereka untuk mengevakuasi ribuan warga sipil dari Afghanistan tidak akan terhalang dengan munculnya insiden ini.

“Kami tidak akan dihalangi oleh teroris. Kami tidak akan membiarkan mereka menghentikan misi kami. Kami akan melanjutkan evakuasi,” kata Biden.

Dia menegaskan kembali batas waktu bagi semua pasukan AS untuk meninggalkan Afghanistan hanya sampai 31 Agustus. Sehingga pasukan AS akan menerbangkan sebanyak mungkin orang sebelum tanggal itu.

Foto: Suasana warga yang terluka saat terjadi ledakan mematikan di luar bandara di Kabul, Afghanistan, Kamis, 26 Agustus 2021. (Aśvaka Files Company by AP)

In this characterize from video, onlookers and injured other folks surround the role of a deadly explosion originate air the airport in Kabul, Afghanistan, Thursday, Aug. 26, 2021. Two suicide bombers and gunmen bear targeted crowds massing shut to the Kabul airport, within the waning days of a gigantic airlift that has drawn thousands of parents seeking to hover the Taliban takeover of Afghanistan. (Aśvaka Files Company by AP)

“(Masih ada) peluang untuk beberapa hari ke depan, antara sekarang dan 31, untuk bisa mengeluarkan mereka,” katanya.

“Mengetahui ancamannya, mengetahui bahwa kita mungkin akan mendapat serangan lagi, militer telah menyimpulkan bahwa itulah yang harus kita lakukan. Saya pikir mereka benar.”

ISIS mengaku bertanggung jawab pada bom yang terjadi. Bom menyerang gerbang-gerbang bandara yang dipenuhi warga yang meminta evakuasi dari Afghanistan.

Disebut ada dua bom yang meledak. Sebuah ledakan terjadi di Gerbang Abbey bandara dan satu lagi di dekatnya, di lokasi bernama Resort Baron.

“Hari ini pembom mampu menembus semua benteng keamanan,” kata ISIS sebagaimana dimuat jaringannya Amag, yang dilaporkan badan pemantau SITE.

“Pembom hanya berjarak lima meter (16 kaki) dari pasukan AS sebelum meledak.

Dilaporkan pejabat kesehatan setidaknya 60 warga sipil tewas akibat kejadian ini. Sebanyak 12 tentara AS juga tewas.

Halaman 2>>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *